Haruskah Saya Mulai Memberi Vitamin Anak Saya?

Buy Kids Water Bottles, Water Bottles For Kids | CamelBakJika Anda memiliki balita yang meleleh memikirkan makan lebih dari dua gigitan sesuatu yang berwarna hijau, Anda tahu bahwa membuat anak-anak makan makanan yang seimbang tidaklah mudah. Apakah akan mulai memberi vitamin kepada anak mereka adalah pertanyaan yang dimiliki banyak orang tua, serta pada usia berapa mereka harus mulai. Namun, bagi kebanyakan anak yang sehat, vitamin tidak diperlukan.

Menurut American Academy of Pediatrics, anak-anak yang menerima diet normal dan menyeluruh tidak membutuhkan suplemen vitamin sama sekali. Namun, sulit untuk mengetahui berapa banyak vitamin yang didapat anak Anda setiap minggu. Piring balita setelah makan malam selesai mungkin terlihat seperti TKP. Apakah mereka benar-benar mengonsumsi brokoli itu, atau apakah itu hanya dipermainkan? Jika ragu, penting untuk berbicara dengan dokter anak Anda tentang suplementasi.

Alasan TIDAK Memberi Vitamin kepada Anak Anda

Alasan utama mengapa anak Anda mungkin tidak membutuhkan vitamin harian adalah karena tubuh manusia sebenarnya tidak membutuhkan vitamin dalam jumlah besar. Faktanya, jumlahnya mungkin jauh lebih kecil dari yang Anda pikirkan. Bahkan untuk anak-anak yang sebagian besar hidup dengan selai kacang dan sandwich agar-agar, hanya perlu beberapa pilihan dari masing-masing kelompok makanan dasar bagi mereka untuk mendapatkan dosis vitamin harian mereka.

Banyak vitamin juga disimpan di dalam tubuh. Jadi, meskipun itu harus menjadi tujuan agar anak Anda makan banyak buah dan sayuran setiap hari, diet seimbang dapat dicapai selama seminggu. Jika pola makan suatu hari berjalan serba salah, kemungkinan besar tidak ada alasan untuk beralih ke multivitamin. Pastikan saja bahwa hari berikutnya diisi dengan pilihan yang lebih sehat.

Penting juga untuk diingat bahwa banyak makanan modern yang diperkaya dengan vitamin, kalsium, dan zat besi. Sementara membangun pola makan lengkap dengan sayuran, buah, ikan, telur, kacang-kacangan dan makanan kaya vitamin lainnya adalah penting, bahan pokok yang dibeli di toko lain sering kali mengandung zat aditif seperti vitamin D atau zat besi. Lain kali Anda mengambil sepotong roti atau sebotol susu atau jus jeruk, periksa labelnya! Membaca label untuk info nutrisi adalah cara yang bagus untuk mengukur konsumsi anak Anda.

Secara keseluruhan, mengonsumsi vitamin yang secara alami ditemukan dalam makanan adalah pilihan yang lebih sehat untuk menerimanya secara tidak wajar melalui suplemen. Tubuh menyerap nutrisi dari brokoli atau butternut squash jauh lebih efektif daripada menyerap nutrisi dari multivitamin. Meskipun tampaknya tidak berbahaya memberikan vitamin kepada anak Anda “untuk berjaga-jaga”, namun terlalu banyak vitamin tertentu sebenarnya dapat menyebabkan efek samping. Misalnya, vitamin A, C, atau D dosis besar dapat menyebabkan sakit kepala, mual, ruam, atau bahkan gejala toksik yang lebih serius. 

Sayangnya, beberapa orang tua juga memperlakukan multivitamin atau suplemen lain sebagai pengganti makanan sehat yang harus dimakan anak-anak mereka. Tapi, tidak ada suplemen yang bisa menggantikan memberi makan anak-anak diet seimbang. Jika Anda menemukan diri Anda mencoba untuk menimbang bagian “buruk” dari diet anak Anda dengan vitamin, maka mungkin sudah waktunya untuk berbicara dengan dokter anak Anda tentang strategi diet sehat jangka panjang.

Hanya perlu beberapa pilihan dari setiap kelompok makanan dasar bagi anak-anak untuk mendapatkan dosis vitamin harian mereka.

Alasan Memberi Anak Anda Vitamin

Jika Anda memiliki pemilih makanan yang pilih-pilih di meja makan Anda, mungkin akan memberi Anda ketenangan pikiran untuk menyediakan multivitamin harian. Namun, berapa pun usia anak Anda, disarankan untuk berkonsultasi terlebih dahulu dengan penyedia Anda. Tidak semua vitamin diproduksi sama. Faktanya, seperti suplemen lainnya, Food and Drug Administration AS tidak mengatur vitamin.

Untuk mereka yang memiliki anak-anak yang memiliki pola makan, penyakit atau kondisi yang terbatas, dosis vitamin harian mungkin direkomendasikan oleh dokter anak Anda. Misalnya, jika anak Anda tidak mengonsumsi produk susu, dokter Anda mungkin merekomendasikan suplemen kalsium. (Meskipun, penting untuk dicatat bahwa kalsium ada di banyak makanan non-susu, termasuk kacang-kacangan, ikan, tahu, bayam, dan lainnya.) Atau, jika anak Anda menderita fibrosis kistik, suplemen yang larut dalam lemak mungkin diperlukan.

Secara keseluruhan, jika anak Anda memiliki kondisi medis atau sedang makan makanan khusus — seperti vegan atau pola makan mentah — selalu disarankan untuk menanyakan kepada penyedia Anda untuk mengetahui apakah mereka mungkin membutuhkan tambahan vitamin, kalsium dan / atau zat besi. 

Jika Anda mencari multivitamin untuk tumbuh kembang anak anda, Generos Nutrisi Otak Anak hadir menjadi solusi yang tepat untuk kesehatan anak Anda.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *